BAHAYA PENYAKIT LUPUS UNTUK WANITA HAMIL | INFO PENDIDIKAN DAN KESEHATAN

BAHAYA PENYAKIT LUPUS UNTUK WANITA HAMIL




Lupus adalah penyakit autoimun yang dapat merusak tubuh dari manusia. Ketika seseorang mengalami penyakit lupus, sistem kekebalan tubuh kemungkinan besar tidak bisa membedakan antara benda asing dan sel-sel tubuh sendiri. Akibatnya, sistem kekebalan tubuh menghancurkan jaringan yang sehat. Bahkan saat seorang wanita itu menderita lupus, banyak yang menyatakan bahwa wanita tersebut kemungkinan tidak bisa hamil karena kondisi penyakit yang mereka alami. Berbeda dari pernyataan itu, spesialis menyangkal tentang pernyataan tersebut, 50% dari semua wanita yang menderita penyakit lupus dalam kondisi hamil dapat melahirkan secara normal dan melahirkan bayinya dengan sehat. Di sisi lain, ada beberapa wanita mungkin menghadapi komplikasi dan kehilangan bayi mereka pada saat awal kehamilan.



Selain itu, meskipun banyak wanita yang mengandung dengan normal menderita penyakit lupus , perempuan tersebut berisiko untuk menghadapi masalah selama periode kehamilan mereka. Wanita hamil dengan lupus harus diawasi oleh dokter kandungan sampai masa kehamilan berakhir dan dalam hal ini resiko kesehatan ibu berkurang dan bayi dapat dilahirkan secara normal. Selain itu, wanita yang menderita dari lupus harus mengikuti petunjuk atau aturan dokter seperti dibawah ini:





Pertama-tama, meskipun, perempuan cenderung memiliki lebih sedikit masalah daripada wanita dengan penyakit lupus yang aktif, hal yang baik dan sehat adalah dengan menjalankan diet sehat. Karena dengan diet sehat dapat membantu banyak sekali selama kehamilan. Jadi, beberapa aturan Penting bahwa wanita hamil dengan menderita lupus harus memperhatikan seperti: penggunaan obat-obatan yang tepat, secara teratur berkunjung ke dokter spesialis, diet makanan sehat, tidak melakukan kebiasaan jelek seperti merokok atau minum dan juga berusaha semaksimal mungkin untuk menghindari penggunaan obat-obatan yang berbahaya yang dapat mengancam kehidupan sang bayi.


Kedua, wanita hamil mungkin menghadapi gejala-gejala tertentu seperti lupus bentuk suar, bentuk ruam yang muncul saat peningkatan aliran darah dalam kulit, pertumbuhan rambut baru saat kehamilan dan juga rambut rontok setelah melahirkan. Hal lainnya adalah bahwa 20% dari penderita lupus cenderung memiliki peningkatan dalam tekanan darah dengan tiba-tiba , protein dalam urin, penyakit yang dikenal sebagai toxemia dan memerlukan perawatan serius dan bahkan kelahiran secara cepat. Komplikasi serius yang lain adalah mungkin terjadi saat hamil dengan penyakit lupus adalah keberadaan antibody yang mengganggu fungsi plasenta. Jadi, antibodi ini juga dikenal sebagai antibodi antifosfolipid biasanya menyebabkan gumpalan darah, termasuk gumpalan darah dalam plasenta, penggunan plasenta pada resiko tinggi. sangat penting untuk menyebutkan bahwa banyak penderita lupus memiliki antibodi yang dikenal sebagai anti-ro atau anti-SSA yang dapat mempengaruhi bayi yang belum lahir dan menyebabkan mereka mengalami sindrom yang dikenal sebagai neonatal lupus. Selain itu, dalam banyak kasus wanita yang menderita lupus yang sangat parah harus melewati bagian penting untuk menyelamatkan bayi yang prematur.


Dari semua hal diatas dapat dijadikan bahan pertimbangan sebagai berikut:

Wanita hamil yang menderita lupus dapat memiliki kehamilan yang normal jika mereka mengikuti pengobatan yang tepat dan memiliki gaya hidup yang seimbang.


Selain itu, penggunaan obat-obat yang aman mungkin membantu bayi yang belum lahir untuk dewasa dan juga dapat digunakan untuk melawan komplikasi seperti toxemia kehamilan

0 Response to "BAHAYA PENYAKIT LUPUS UNTUK WANITA HAMIL"