Pengurutan dan Penyerdahanaan Pecahan

Dalam posting kali ini kita akan membahas tentang pengurutan dan penyederhanaan pecahan. Bilangan misalnya a/b dapat disederhanakan dengan membagi. Yaitu a dibagi dengan b.  kemudian kita juga dapat mengurutkan bilangan pecahan, baik itu dari mulai yang terbesar ataupun dimulai dari yang tekecil. Tetapi kondisi pengurutan harus memenuhi syarat untuk dapat diurutkan. Contohnya a/b, b/b, c/b,d/b (disini pembagi harus sama).

Berikut kisi-kisi dari soal tersebut.

1.       Hasil dari 6/11+3/4 = ….
a.    1 13/44
b.    1 3/11
c.     1 3/44
d.    1 1/22
2.     Hasil dari n = 5/6 – 7/15 =….
a                  a.   1 3/10
b          b.   1 1/10
c          c.   2/5
c          d.  11/30
3.      Hasil dari 4/9 x 3/5 = ….
a.    4/15
b.    7/45
c.     ½
d.    5/9
4.       Hasil dari n = 2/7 : 4/21 = ….
a.    1 ½
b.    ½
c.     8/147
d.    3/147
5.         Bentuk sederhana dari 120/64 adalah ….
a.      1 1/8
b.      1 ½
c.      1 ¾
d.      1 7/8
6.      Perhatikan pecahan-pecahan berikut. 1 2/5; 122%; 7/4; 1,66. Urutan pecahan dari pecahan terkecil adalah ….
a.       7/4; 1,66; 1 2/5; 122%
b.      7/4; 1 2/5; 1,66; 122%
c.       122%; 1 2/5; 1,66; 7/4
d.      122%; 1,66; 1 2/5; 7/4
7.      Jika 5/12 – n=1/3, nilai n adalah….
a.       1/12                                        c.      1/4             
b.      1/6                                          d.      1/2
8.      Diketahui m = 8/15 dan n = 3/5, maka nilai m : n = . . . .
a.       8/9
b.      2/3
c.       8/15
d.      8/25
9.      Ibu lisa mempunyai persediaan 0,6 kg pasir. Ia membeli lagi gula pasir sebanyak 1 ¼ kg.  jika sebanyak 1,2 kg digunakan untuk acara arisan, sisa gula pasir bu lisa sebanyak . . . . kg.
a.       11/20
b.      13/20
c.       ¾
d.      9/10
10.   Bu andi mempunyai benang sepanjang 10 ½ m. sebanyak 2/3 bagian dari benang tersebut digunakan untuk menjahit baju. Jika setengah dari sisa benang  digunakan untuk menjahit celana panjang,  maka panjang yang digunakan untuk menjahit celana panjang adalah . . . .m
a.       3 ½
b.      1 ¾
c.       1 ¼
d.      ½

0 Response to "Pengurutan dan Penyerdahanaan Pecahan"